Have A Try. Have A Clik!

Pages

Friday, 2 December 2011

Zaman Nabi, Zaman Dinosaur: Adakah Titik Pertemuan?


 
Aku ada satu persoalan yang sedari kanak-kanak lagi belum terjawab.

Sepengetahuan aku, dinyatakan oleh pakar sejarah bahawa pada peringkat awal dunia (baca: bumi) ini dihuni oleh dinosaur dan juga orang zaman batu.

Dari sudut pandangan Islam, manusia pertama di muka bumi ialah Nabi Adam dan isterinya Hawa serta anak-anaknya, di antara yang paling terkenal Habil dan Qabil. Seterusnya diikuti oleh para nabi yang lain meneruskan usaha dakwah.

Soalan aku yang belum terjawab sehingga sekarang ialah:

"Ketika kewujudan dinosaur dan orang zaman batu, di manakah pula para nabi?"

atau

"Ketika para nabi menyebarkan dakwah Islamiah, di manakah pula gerombolan dinosaur dan orang zaman batu?"

Pada pemahaman aku, aku tak tahu sama ada betul atau tidak, seolah-olah kedua-dua pihak ini tidak pernah bertemu. Dalam erti kata lain, berdasarkan pemahaman aku, dinosaur pupus dahulu dan kemudian baru muncul para nabi. Atau, gerombolan dinosaur dan orang zaman batu hidup sezaman dengan para nabi tetapi masing-masing berada di bahagian muka bumi yang lain, e.g. satu pihak di sebelah Timur sementara pihak yang satu lagi di sebelah Barat.

Waktu kanak-kanak aku juga terfikir, kalau dakwah Islamiah tidak sampai kepada orang zaman batu, bagaimana kesudahan mereka, syurga atau neraka? (nanti, aku tak kata aku tak risau akan kesudahan nasib aku sendiri)

Ada sesiapa yang arif boleh tolong jawab?

Wednesday, 30 November 2011

Mangkuk Berkaki Dua di Kawasan Kejiranan

Apa perasaan anda, apabila anda hendak keluar dari rumah, tapi ada kereta entah siapa-siapa suka-suki mak bapak dia parking betul-betul melintang depan pintu pagar rumah anda?
 
Apa perasaan anda, apabila tong sampah yang terletak di luar rumah anda, yang apabila anda nak buang sampah anda masukkan dalam plastik sampah dan ikat elok-elok, tiba-tiba entah sampah siapa-siapa suka-suki mak bapak dia dimasukkan ke dalam tong sampah anda? Lebih teruk ada juga sampah dalam bentuk pampers bersalut najis, tulang ikan, ayam dll., pinggan dan cawan polisterin, air kotak, bekas minuman dan sebagainya dilempar bukan sahaja sekeliling tong sampah, bahkan sampai tersangkut di tembok hadapan rumah anda, apa perasaan anda?
 
Apa perasaan anda kalau semua ini berlaku selalu?
 
Apa perasaan anda kalau semua ini berlaku di kawasan kejiranan yang 99% orang Melayu profesional?
 
Apa perasaan anda kalau suatu hari terbukti bahawa perangai paling keji ini dilakukan oleh sama ada  para pembantu rumah warga asing, atau kalangan anak-anak jiran Melayu profesional tersebut, atau ibu-bapa yang menghantar dan mengambil anak di nurseri berhadapan rumah anda, atau paling teruk oleh ibu-bapa kejiranan ini sendiri? Apa perasaan anda?
 
Aku terasa nak lekatkan sticker di bawah ini ke dahi mereka.

Monday, 28 November 2011

Puisi Nasib Sebuah Madrasah



Dek kurang jemaah
(katanya)
Dirobohkan sebuah madrasah
sekurun usia
Dibina gedung niaga

Siapalah aku mahu menyanggah fatwa agamawan
Tapi aku masih mahu melontar persoalan

Apakah si pewakaf redha
kiranya selain madrasah ditegakkan
sesudah tanah diratakan
(sudahkah dia atau waris dimohon kepastian)

Mengapakah bilangan jemaah jadi perhitungan
sedang gereja di puncak St. Paul
berabad-abad tegak berdiri
meski kini langsung nihil fungsi

Benarkah serupa Taliban
meruntuh patung Bamiyan
semata pupus ritual sembahan

Malang
andai  menuding seteru siasah
menggadai tanah milik bangsa
Walhal (kununnya) fuqaha
secara sengaja memperhelah dalil
(lebih buruk)
demi melebur sejarah islami
milik leluhur sendiri